News  

Wamenkeu optimis inflasi terjaga di bawah 6 persen di 2022

Wamenkeu optimis inflasi terjaga di bawah 6 persen di 2022

Mudah-mudahan kita bisa tahan di bawah 6 persen secara tahunan. Harusnya di Desember 2022 ini ada Natal dan tahun baru, kita usahakan terus agar kembali ke level normal.

Jakarta (ANTARA) – Wakil Menteri Keuangan Suahasil Nazara optimistis inflasi dapat terjaga di bawah 6 persen secara tahunan pada 2022.

“Mudah-mudahan kita bisa tahan di bawah 6 persen secara tahunan. Harusnya di Desember 2022 ini ada Natal dan tahun baru, kita usahakan terus agar kembali ke level normal,” katanya seusai Pelantikan Pejabat di Kemenkeu, Selasa.

Ia mengatakan pemerintah akan terus memperhatikan ketersediaan bahan pangan, seperti beras, cabai, bawang, dan produk hortikultura lain agar dapat mencukupi kebutuhan masyarakat sehingga harganya bisa stabil tidak mengalami kenaikan yang signifikan.

Baca juga: BPS: Penurunan harga makanan redam kenaikan inflasi tahunan Oktober

Inflasi pada Oktober 2022 yang mencapai 5,71 persen secara tahunan telah sesuai dengan prakiraan pemerintah.

Inflasi juga akan terus dijaga stabil ke depan sebagai pondasi perekonomian nasional dalam menghadapi kondisi perekonomian global yang diliputi ketidakpastian.

“Perekonomian global kan ada turbulensi, tetapi bagaimana perekonomian kita, inflasi masih bisa stabil, itu yang kita inginkan,” ucapnya.

Sebelumnya Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat inflasi capai 5,71 persen secara tahunan pada Oktober 2022 atau lebih rendah dibandingkan inflasi secara tahunan pada September 2022 yang sebesar 5,71 persen.

Baca juga: BPS catat deflasi 0,11 persen pada Oktober 2022

Komponen harga bergejolak atau volatile food pada Oktober 2022 mengalami inflasi sebesar 7,19 persen secara tahunan atau turun dibandingkan pada September 2022 yang sebesar 9,02 persen.

Realisasi inflasi komponen harga bergejolak yang sebesar 7,19 persen tersebut memberi andil sebesar 1,18 persen terhadap inflasi secara keseluruhan pada Oktober 2022.

Pewarta: Sanya Dinda Susanti
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Artikel ini bersumber dari www.antaranews.com.