Microsoft Siapkan Pembaruan Utama Windows 10 21H2 Bulan Depan

Microsoft Siapkan Pembaruan Utama Windows 10 21H2 Bulan Depan

faktualist.com – Windows 11 telah dirilis ke pengguna publik awal bulan ini, tetapi Microsoft menegaskan bahwa pihaknya belum meninggalkan Windows 10. Pembaruan bulan November untuk Windows 10 (juga dikenal sebagai versi 21H2) dilaporkan baru saja diluncurkan ke Windows Insiders di kanal Pratinjau Rilis dan juga tersedia untuk diunduh sebagai file ISO. Microsoft mengharapkan build saat ini, versi 19044.1288, sama dengan yang akan dirilis ke publik bulan depan.

Dalam pembaruan berjalan, Windows 10 21H2 menyertakan beberapa peningkatan yang terlihat oleh pengguna. Satu tambahan yang patut diperhatikan adalah dukungan untuk standar WPA3 Hash-to-Element (H2E), tambahan yang lebih “secara komputasi efisien” untuk WPA3 yang memberikan perlindungan terhadap serangan saluran samping (lihat PDF Wi-Fi Alliance di sini). Peningkatan lainnya adalah dukungan untuk komputasi GPU pada Windows Subsystem for Linux (WSL).

Microsoft belum mengatakan apakah pembaruan 21H2 akan menjadi pembaruan layanan besar terakhir untuk Windows 10, setelah Windows 11 hadir ke publik. Sebelumnya telah diketahui bahwa Microsoft akan membawa Microsoft Store baru Windows 11 ke Windows 10, dan OS yang lebih lama akan terus menerima pembaruan untuk Microsoft Edge dan (mungkin) aplikasi bawaan lainnya yang mendapatkan pembaruan melalui Microsoft Store.

Selain itu juga Microsoft masih memberikan dukungan khas 18 bulanan untuk versi Home dan Pro Windows 10 21H2, meski kabar soal akhir dukungan pembaruan Windows 10 telah ditentukan pada bulan Oktober 2025. Jadi sepertinya masih akan ada beberapa pembaruan utama lagi, sebelum Windows 10 benar-benar akan memasuki masa akhir dukungan.

Terlepas dari rilis Windows 11, Windows 10 akan tetap relevan selama bertahun-tahun yang akan datang karena persyaratan sistem sistem operasi baru yang relatif tinggi dan Windows 10 akan menjadi versi terakhir Windows yang mendukung sebagian besar PC yang dibuat sebelum 2017 atau 2018.

Memasang Windows 11 pada PC yang tidak didukung secara resmi dimungkinkan, setidaknya untuk saat ini, tetapi Microsoft telah mengatakan bahwa pihaknya tidak akan memberikan pembaruan keamanan untuk PC tersebut, dan semua tergantung pada Microsoft.

EDITOR: MUCHAMMAD ZAKARIA

    Pernah menjadi jurnalis dan juga Social Media Manager di Merdeka.com selama lebih dari 2 tahun, sebelum akhirnya mengerjakan sejumlah proyek website yang dioptimasi dan dimonetisasi Google Adsense.

    Kini sedang aktif dalam pembuatan konten Youtube dokumenter bertema sosial serta menjadi penulis konten untuk sejumlah website.